Apa perbedaan antara linoleum komersial dan semi-komersial

Linoleum saat ini adalah salah satu penutup lantai yang paling umum. Ini digunakan dalam dekorasi rumah, kantor atau bahkan tempat industri.

Bahan ini paling populer di kalangan konsumen, karena sejumlah karakteristik positif. Ini termasuk berbagai warna, kemudahan pemasangan, kisaran harga yang lebar, serta daya tahan, ketahanan aus dan kemudahan perawatan.

Toko bahan finishing menawarkan banyak jenis lapisan ini. Untuk memilih yang terbaik, Anda hanya perlu menentukan dengan jelas di mana ruangan itu akan digunakan, seperti apa beban yang harus dialami.

Hari ini kita akan berbicara tentang dua jenis linoleum: komersial dan semi-komersial. Kami akan mengerti bagaimana mereka berbeda satu sama lain.

Linoleum semi-komersial

Ini adalah bahan dengan dasar busa atau jarum dan struktur multilayer. Diperkuat dengan fiberglass untuk memberikan kekuatan yang lebih besar dan ketahanan aus.

  • Lapisan pelindung atas memiliki ketebalan dari 0,3 hingga 0,6 mm.
  • Berat per meter persegi membuat dari 2 hingga 2,5 kg.
  • Jangka waktu penggunaan rata-rata adalah 15 tahun.

Cakupan digunakan di tempat-tempat dengan lalu lintas sedang, seperti kantor, toko kecil, ruang belajar atau koridor di tempat tinggal.

Dalam sifat dan harganya, jenis ini berbeda dari komersial (industri), tetapi menang dibandingkan dengan rumah tangga.

PENTING! Jangan meletakkan linoleum semi-komersial di kamar tidur atau kamar anak-anak. Bagi mereka, lebih baik memilih jenis lantai yang lebih ramah lingkungan.

Tidak disarankan untuk meletakkan penutup di tempat-tempat yang secara langsung berkomunikasi dengan jalan.

Linoleum komersial

Penutup lantai dengan peningkatan ketahanan aus dan daya tahan. Ini diterapkan di kamar-kamar dengan kemampuan terbang tinggi: di lantai perdagangan, koridor kamar medis atau pendidikan, gudang dan lainnya.

Pelapis seperti itu terbuat dari polivinil klorida (PVC) yang sangat padat menggunakan aditif polimer.

PENTING! Untuk peletakan linoleum industri akan membutuhkan peralatan khusus.

Abrasi terjadi tanpa disadari karena kenyataan bahwa lapisan itu ternoda secara seragam di seluruh ketebalan. Linoleum seperti itu mampu menahan suhu dari -40 hingga + 50 ° C. Ini juga tahan terhadap beban titik, kelembaban, sinar ultraviolet dan bahan kimia.

Salah satu keuntungan utama adalah keamanan api. Segera menyala saat dinyalakan dan tidak melepaskan zat beracun.

Kehidupan pelayanan dengan operasi yang tepat dapat mencapai 25 tahun.

Perbedaan antara linoleum semi-komersial dan komersial

Perbedaan utama antara kedua jenis lantai ini adalah tujuan dan penggunaannya.

  • Linoleum semi-komersial gunakan di kamar dengan salib moderat, termasuk koridor bangunan tempat tinggal dan apartemen. Artinya, di tempat-tempat di mana tidak perlu meletakkan linoleum komersial mahal. Dibandingkan dengan komersial, dia memiliki palet warna dan tekstur yang lebih beragam.
  • Industri digunakan di tempat pabrik, gudang, koridor lembaga medis atau negara. Karena kenyataan bahwa bahan tersebut benar-benar dicat di seluruh ketebalan, dan juga memiliki sejumlah sifat pelindung, ia mampu mengatasi beban yang dibutuhkan dan mempertahankan penampilannya selama bertahun-tahun beroperasi.

Sangat berguna untuk mempertimbangkan perbedaan-perbedaan ini ketika memilih jenis pelapis. Jika Anda berencana untuk menggunakan di tempat-tempat dengan lalu lintas tinggi, Anda harus memilih yang komersial. Untuk ruangan yang kurang ramai, lebih disarankan untuk membeli linoleum semi-komersial yang lebih murah.

Tonton videonya: 20+ No Carb Foods With No Sugar 80+ Low Carb Foods Your Ultimate Keto Food Guide (Desember 2019).

Loading...

Tinggalkan Komentar Anda